Minggu, 16 Juni 2013

5 Hal yang membuat kamu disepelekan orang lain

1. Ngomongin Hal Sepele

You are what you say ~ Joe Get”
Quotes di atas gak tau dapet dari mana tapi yang jelas isinya emang bener. Kalo kamu tiap hari ngomongin hal-hal penting, kayak politik misalnya, berarti kamu emang orang penting. Ya mirip-mirip Boy Surya lah. Kalo kamu tiap hari ngomongin hal-hal lucu, berarti kamu emang lucu. Ih gemes deh. Kalo ngomongin tentang fitness dan segala ototnya, berarti kamu orang kekar, atau setidaknya pengen kekar kayak Ade Rai. TAPI, kalo kamu cuma ngomongin hal-hal sepele dan gak penting yang bikin orang lain males banget dengerin kamu, berarti kamu emang patut disepelekan. Salah siapa? Kayak MBDC dong, ngomongin tuh hal-hal yang penting ajah.

2. Terlalu Pesimis

Pesimis apaan sih? Itu loh yang ada di bawah hidungnya pria. Ih kurang lucu yah. Kurang dikit lagi gitu. Ya udah. Intinya kalo tiap hari kamu mengeluh dan mengeluh, maka kamu akan berpeluh, dan peluh adalah keringat, yang mana orang-orang gak suka bau keringat dan cenderung menghindarinya. Jadi, jangan mengeluh walaupun suasana panas. Susah sih, tapi bisa!

3. Gayamu Terlalu Pasaran

Misalnya kamu pengen jalan keluar, katakanlah hangout bersama Kate Upton. Kamu milih baju yang lagi ngetrend, celana yang lagi ngetrend, kacamata yang lagi ngetrend, gadget yang lagi ngetrend, semua-semuanya yang lagi ngetrend, sampe kumisnya Boy Surya kamu pake. Pasti si Kate Upton bakal bilang, “ Idihhh…korban mode banget nih orang, gak punya pendirian, gue aja gak pake baju tetep cantik kok”. Kesalahan kamu di sini adalah kamu gak punya pendirian, dan kamu akan terlihat seperti follower sejati, dan kamu tau gak kalo bebek itu follower? Buktinya dia selalu ngikutin depannya. Makanya jadi bebek yang paling depan, biar diikutin.

4. Pemuja Sejati

Bukan pemuja setan atau Kate Upton loh, walaupun MBDC cenderung memuja Kate Upton. Yak, jadi skenarionya seperti ini, kamu lagi nongkrong bareng sama temen-temen kamu, entah ngomongin apa. Terus tiba-tiba temen kamu yang kece datang, dan dia bawa mobil yang mewah (katakanlah Datsun). Langsung deh, kamu bilang :
“Woy, kok keren banget sih mobil lo? Pasti belinya impor ya dari Itali? Itu kan mobil yang dipake Messi, bener ga sih? Kalo ga salah harganya mahal banget kan?”
Ckckckck….dia akan langsung merasa seperti raja di hadapanmu dan kamu cuma orang yang akan menemani hidupnya layaknya babu.
Ada juga skenario seperti ini, katakanlah temen kamu yang super kece tadi abis cukur rambut, jadinya emang keren sih, tapi kamu bilang :
“Eh lu kok tambah keren sih? Pasti cukur rambutnya di salon impor ya? Yang nyukur pasti orang Itali kalo ga Prancis. Tapi emang rambutlu bagus sih, agak shiny-shiny gimana gitu.”
MBDC yakin reaksi kamu pasti ga bakal selebay itu kalo misalnya yang abis cukur temen kamu yang gak terlalu kece. Walaupun model potongannya sama, kamu pasti bilang :
“Rambut lu aneh, pasti cukurannya di tempat terpencil yang tukang cukurnya aja ga kenal sama yang namanya fashion. Taunya cuma top collection doang.”
Hidup memang keras.
Tapi kamu memang patut disepelekan kalo misalnya skenario berikut terjadi: Teman kamu lagi sakit perut, terus tiba-tiba dia cepirit di celana. Tau cepirit ga? Itu loh bahasa Inggrisnya semangat.

>> Sumber

2 komentar:

  1. hehe, oke sob..
    semua di Tercopass adalah artikel pilihan

    BalasHapus